RSS Feed

Tips mengatasi amblegnya pembuatan chocolate roll….

Posted on

Pengin makan bolu gulung coklat yang bagus, tanpa ambleg or bantat? Cara: naik sepeda pergi ke snoepwinkel (candy shop), kemudian pilih bolu gulung yang diinginkan. Ada yang rasa strawberry, raspberry, chocolate dsb. Ambil satu, pergi ke kassa. Bayar 1 Euro. Pulang, masukkin sepeda ke gudang. Buka pintu rumah, kemudian bikin foto chocolate roll. Ini hasil fotonya. Foto-foto lainnya akan aku pasang di bagian foto ya. he…he…he….
Berawal dari gemeznya ngelihat bolu gulung buatan mommy Nisa (keluarga Rahmani). Ibu satu ini memang top banget. Punya baby yang masih imut, tapi masih bisa bikin macem-macem cake sambil merawat Nisa. Kata mommy Nisa, si mungil suka ngelihatin mommy kalau sedang baking. Bisa dibayangin nih, gedenya pasti pinter baking kayak mommy.

Mommy Nisa waktu itu nawarin aku gimana kalau dikirim dari sana. Lha aku mikir, mommy Nisa harus kerja berjam-jam untuk baking, terus ngepak, terus harus ke kantor pos, terus nunggu 2 mingguan baru nyampe. Setelah nyampe di Belanda, baru 5 menit sudah abis kami makan. Tenaga, waktu yang dikeluarkan oleh mommy Nisa nggak cucuk (nggak imbang) dengan waktu makan kami. Jadi ya dengan berat hati, tawaran tersebut aku tolak. Terimakasih ya mommy Nisa sudah nawarin. Huggggggg….

Aku ini kalau disuruh bangsanya baking nggak pinter, sering amblesnya daripada jadinya. Mbuh itu kenapa, padahal semua petunjuk sudah diikuti, nggak boleh ini, nggak boleh itu, harus begini, harus begitu. Yo wis pancen nggak bakat, diapa-apain juga tetep saja ambleg.

Karena gemez pengin ngicipin bolu gulung inilah, aku akhirnya beli di candy shop. Leo sih sebetulnya tadinya nggak setuju kalau aku beli. Dia bilang biasanya rasanya terlalu manis kalau beli di toko, padahal aku nggak suka makanan yang terlalu manis (wong sudah manis.he…he…he…). Dia sudah khawatir saja, kalau aku nggak habis, dia yang harus jadi korban menghabiskan.

Cuma karena CV ku dalam hal per-baking-an menunjukkan kalau aku nggak bakalan diterima kerja di toko cake, akhirnya aku maksain beli. Wong namanya kepingin. Harga cuma 1 Euro bisa milih berbagai rasa. Gile murah amat. Padahal kalau bikin sendiri, biaya bahan dan energie jauh lebih mahal. Mengenai rasa? Aku kasih satu potong buat Leo. Kata dia:

“Voor een euro is het niet te slecht…..” (untuk satu euro nggak terlalu jeleklah)

23 responses »

  1. samalah…. lebih sering beli dari pada backing sendiri.* Tapi 2 minggu lalu berhasil bagus lho… resep sederhana, tak pakai gulung gulung

    Reply
  2. agneswollny said: samalah…. lebih sering beli dari pada backing sendiri.

    he…he…he…. sama dong…. seneng punya teman nih….

    Reply
  3. agneswollny said: samalah…. lebih sering beli dari pada backing sendiri.

    hahaahaha kirain emang bikin sendiri….saya belum pede bikin kue yang satu ini…sekarang malah lagi gak boleh makan ginian…nontonin aja deh…disini juga mayan murah bolu gulung, mana ada yang mini lagi…

    Reply
  4. estherlita said: hahaahaha kirain emang bikin sendiri….

    Kok kayak nggak tahu aku saja mbak. Aku kok bikin kayak beginian. Wis jauh pokoknya aku dari per-baking-an kayak gini. Aku sendiri juga sebetulnya mbatesin konsumsi beginian. Bisa tambah bengkak. Makan seiris saja sudah kenyang karena yang aku beli memang manis banget. Kalau bikin sendiri pasti lain ya, pasti bisa dikurangi penggunaan gulanya, rasanya pasti juga lebih enak. Tapi makannya juga lebih banyak. Wis gawat pokoknya. Aduh…aku harus siap-siap nih ngadepin omelannya Leo, soalnya kalau aku beli apa-apa dan aku makan cuma sedikit, dia deh yang harus jadi korban ngabisin.

    Reply
  5. estherlita said: hahaahaha kirain emang bikin sendiri….

    Enak tuch bolu gulungnya Sri..Boleh dong sepotong.. Tfs the info ya..

    Reply
  6. estherlita said: hahaahaha kirain emang bikin sendiri….

    mestinya judulnya ditambahin ..tanpa panasin oven ato crack the eggs…hehe

    Reply
  7. dagboekvanfamke said: Enak tuch bolu gulungnya Sri..Boleh dong sepotong.. Tfs the info ya..

    Boleh, silahkan ambil. Semua juga boleh kok.

    Reply
  8. mamahanna said: mestinya judulnya ditambahin ..tanpa panasin oven ato crack the eggs…hehe

    ha…ha…ha… iya bener. Ya namanya males, ya kayak gini nih…

    Reply
  9. mamahanna said: mestinya judulnya ditambahin ..tanpa panasin oven ato crack the eggs…hehe

    Hihihi… praktis yo mbak yoo… gitu aja kok repott… :p

    Reply
  10. mamahanna said: mestinya judulnya ditambahin ..tanpa panasin oven ato crack the eggs…hehe

    Hahaha… enak ja Sri…. Saya jarang beli yg ngini2, takut nambah berat badan ku.

    Reply
  11. haleygiri said: Hihihi… praktis yo mbak yoo… gitu aja kok repott… :p

    Lha iyo to nek dipikir. Sak yuro wae wis iso dipangan, ora usah nimbang bahan, ora usah ngocok telur, ora usah kepanasan oven, ora bakalan gosong, tinggal makan doang. Di sini memang industri roti, koekje dan cake wis gila-gilaan. Karena berupa industri, mereka bikinnya dalam jumlah banyak. Jadi biaya bisa ditekan serendah-rendahnya. Apalagi sistemnya biasanya serba mesin, jadi penggunaan tenaga kerja bisa sangat efisien. Akibatnya harga bisa ditekan serendah mungkin.Kalau mengenai rasa sih memang home made pasti lebih enak walaupun juga nggak jelek-jelek amat kok rasa cake bikinan pabrik. Kalau mau puas memang harus bikin sendiri. Tapi kalau cuma pengin makan seiris, lha ngapain coba susah-susah bikin. Makanya aku jadi tidak ada motivasi untuk belajar bikin cake. Alasan saja sih sebenarnya….he…he…he…

    Reply
  12. dianlantinga said: Hahaha… enak ja Sri…. Saya jarang beli yg ngini2, takut nambah berat badan ku.

    Ini juga baru sekali kok beli karena saking penginnya nyicipin. Apalagi penampilannya betul-betul menggoda. Di sini saya bisa dikatakan hampir tidak pernah beli yang beginian. Kadang aku memang makan boerencake atau roomboterkeokje karena disuguhi ibu mertua kalau berkunjung ke rumah beliau. Tapi ibu mertua juga beli juga. he…he…he….

    Reply
  13. dianlantinga said: Hahaha… enak ja Sri…. Saya jarang beli yg ngini2, takut nambah berat badan ku.

    ha..ha..ha ampuuuuuuuuuuun..judule bikin deg..deg an..sampe di PM segala.. bener mbaa.. kadang suka gemes kalo gak bisa nggulung..tapi terakhir aku bikin yang sampe di bikin pola bunga dsb..tuh sampe yang ke-3 baru sukses..ternyata kunci nya tuh cuma di api atas..jadi setelah 15 menit..api bawah, pake 5 menit api atas.. jadi atas kue akan kering dan gak basah sehingga memudahkan untuk di gulung..πŸ™‚ anyway, aku juga malah gak telaten bikin kue tradisional .. slalu gagal..πŸ™‚

    Reply
  14. fitrids said: ha..ha..ha ampuuuuuuuuuuun..judule bikin deg..deg an..sampe di PM segala.. bener mbaa.. kadang suka gemes kalo gak bisa nggulung..tapi terakhir aku bikin yang sampe di bikin pola bunga dsb..tuh sampe yang ke-3 baru sukses..ternyata kunci nya tuh cuma di api atas..jadi setelah 15 menit..api bawah, pake 5 menit api atas.. jadi atas kue akan kering dan gak basah sehingga memudahkan untuk di gulung..πŸ™‚ anyway, aku juga malah gak telaten bikin kue tradisional .. slalu gagal..πŸ™‚

    Sorry bukan maksudku bikin deg-degan. Aku khawatir sudah berpikir aku yang bikin, padahal sih pabrik Londo yang bikin.Aku nggak punya oven yang ada api atas dan bawah. Mau minta dibeliin oven yang kayak gitu juga percuma, karena bikin bolu kampung yang rasanya padet en seret saja masih belum becus. Padahal orang lain bikin cake pake oven tangkring saja jadinya bagus-bagus. Aku kue tradisional juga nggak selalu berhasil. Sampai saat ini belum bisa menaklukkan bolu kukus. Kadan bisa mekrok, kadang enggak. Mbuh itu dimana salahnya. Oh ya, sekali lagi thanks ya sudah pernah nawari untuk ngirimi bolu gulung, walaupun dengan berat hati harus aku tolak soalnya kasihan bikinnya. Siapa tahu nanti kalau kita ketemu, aku bisa nyicipin bolu gulungnya. Hugggg….

    Reply
  15. cutyfruty said: Sorry bukan maksudku bikin deg-degan. Aku khawatir sudah berpikir aku yang bikin, padahal sih pabrik Londo yang bikin.Aku nggak punya oven yang ada api atas dan bawah. Mau minta dibeliin oven yang kayak gitu juga percuma, karena bikin bolu kampung yang rasanya padet en seret saja masih belum becus. Padahal orang lain bikin cake pake oven tangkring saja jadinya bagus-bagus. Aku kue tradisional juga nggak selalu berhasil. Sampai saat ini belum bisa menaklukkan bolu kukus. Kadan bisa mekrok, kadang enggak. Mbuh itu dimana salahnya. Oh ya, sekali lagi thanks ya sudah pernah nawari untuk ngirimi bolu gulung, walaupun dengan berat hati harus aku tolak soalnya kasihan bikinnya. Siapa tahu nanti kalau kita ketemu, aku bisa nyicipin bolu gulungnya. Hugggg….

    mbaaaaaaaaaaaaaa…dah aku japri yaa..πŸ™‚

    Reply
  16. cutyfruty said: Sorry bukan maksudku bikin deg-degan. Aku khawatir sudah berpikir aku yang bikin, padahal sih pabrik Londo yang bikin.Aku nggak punya oven yang ada api atas dan bawah. Mau minta dibeliin oven yang kayak gitu juga percuma, karena bikin bolu kampung yang rasanya padet en seret saja masih belum becus. Padahal orang lain bikin cake pake oven tangkring saja jadinya bagus-bagus. Aku kue tradisional juga nggak selalu berhasil. Sampai saat ini belum bisa menaklukkan bolu kukus. Kadan bisa mekrok, kadang enggak. Mbuh itu dimana salahnya. Oh ya, sekali lagi thanks ya sudah pernah nawari untuk ngirimi bolu gulung, walaupun dengan berat hati harus aku tolak soalnya kasihan bikinnya. Siapa tahu nanti kalau kita ketemu, aku bisa nyicipin bolu gulungnya. Hugggg….

    mbaaaaaaaaaaaaaa…dah aku japri yaa..πŸ™‚

    Reply
  17. cutyfruty said: Sorry bukan maksudku bikin deg-degan. Aku khawatir sudah berpikir aku yang bikin, padahal sih pabrik Londo yang bikin.Aku nggak punya oven yang ada api atas dan bawah. Mau minta dibeliin oven yang kayak gitu juga percuma, karena bikin bolu kampung yang rasanya padet en seret saja masih belum becus. Padahal orang lain bikin cake pake oven tangkring saja jadinya bagus-bagus. Aku kue tradisional juga nggak selalu berhasil. Sampai saat ini belum bisa menaklukkan bolu kukus. Kadan bisa mekrok, kadang enggak. Mbuh itu dimana salahnya. Oh ya, sekali lagi thanks ya sudah pernah nawari untuk ngirimi bolu gulung, walaupun dengan berat hati harus aku tolak soalnya kasihan bikinnya. Siapa tahu nanti kalau kita ketemu, aku bisa nyicipin bolu gulungnya. Hugggg….

    aku pikir…ini tips anti gagal. tapi emang anti gagal kog. hihihihi….

    Reply
  18. fitrids said: mbaaaaaaaaaaaaaa…dah aku japri yaa..πŸ™‚

    OK, thanks ya…

    Reply
  19. elkaje said: aku pikir…ini tips anti gagal. tapi emang anti gagal kog. hihihihi….

    He…he…he…sorry. Kayak nggak ngerti aku saja. Aku ini memang parah kalau disuruh bikin cake. Wong bikin bolu kampung yang padet en seret saja masih nggak bisa kok, apalagi bikin yang model sponge cake dan sejenisnya.

    Reply
  20. elkaje said: aku pikir…ini tips anti gagal. tapi emang anti gagal kog. hihihihi….

    sama… angkat tangan kalo urusan baking…. gak telaten, tapi moga2 aja mudik nanti bisa ketemu suhu2 baking (Elkaje & Ningnong) utk ngajarin aku bikin kue…. he heπŸ™‚

    Reply
  21. elkaje said: aku pikir…ini tips anti gagal. tapi emang anti gagal kog. hihihihi….

    ehiiiyaaa … lho kalo cuma 1 euro, pabriknya itu ngambil untungnya dari mana ya ? … Tetapi kalo masalah roso, lha iya itu kadang manissen en wangiii jee …Kalo lagi eling, terkadang aku buat sendiri. Ya masalh lain yang timbul … kalo habis ngebet-ngebet buku resep dengan gambar yang indah-indah gituu … bawaannya sudah kenyaaang duluan … dan bisa yang sudah terbuka di atas meja tertundaaa … he-he-he

    Reply
  22. erm718 said: sama… angkat tangan kalo urusan baking…. gak telaten

    He…he…he…. punya temen dong aku.

    Reply
  23. katabelece said: … lho kalo cuma 1 euro, pabriknya itu ngambil untungnya dari mana ya ? …

    Lha embuh kuwi dari mana. Tapi memang industri cake, koekje dan roti di sini gila-gilaan. Kayak French bread (opo to jenenge, itu lho yang kayak penthung), harga cuma 22 sen (memang sih tergantung kualitasnya. Kalau harga lebihpun mahalnya nggak seberapa). Tinggal dipanggang, gampang, nggak usah repot-repot.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: