RSS Feed

Cake Jerman………

Posted on

Kemarin ketika aku sedang membaca resep-resep cake yang diberi oleh teman-teman (terimakasih ya teman-teman, aku rencananya pengin coba tuh satu-per satu, wish me luck ya. Doain juga ya semoga aku nggak males dan tetap semangat untuk mencoba dan tidak cepat menyerah ya…..), kebetulan mbak Agnes kontak aku lewat skype.

Akhirnya kami ngobrol tentang resep. Mbak Agnes memberikan aku 3 resep dari buku resep yang dia punyai. Aku lupa tanya nama cake ini. Anggap saja cake Jerman ya, soalnya kan resepnya pake boso Jerman.

Akhirnya semalam aku coba 1 resep yang kayaknya gampang (maklum aku kan nggak bisa bikin cake sulit). Resepnya pake ukuran sendok. Ini nih resepnya (aku bikin 3 resep karena kalau 1 resep, aku takut terlalu tipis untuk loyangku walaupun sebetulnya loyangku nggak terlalu gede juga):

Bahan:

1 butir telur

2 sdm gula

2 sdm margarin (aku pake metega karena di rumah adanya itu)

4 sdm terigu (aku pake zelfreizen bakmeel)

1 1/2 – 2 sdm coklat bubuk

baking powder (aku nggak pake karena sudah pake zelfreizen bakmeel)

Cara:

1. Campur terigu, baking powder dan coklat bubuk. Setelah itu aku langsung ayak 2 kali (maksudnya sih biar alus. Ini sesuai petunjuk mbak Agnes, kalau perlu tepung diayak 2 kali supaya halus).

2. Kocok jadi satu: telur, mentega dan gula. Aku kocok campuran ini selama 10 menit.

3. Masukkan campuran terigu (no. 1 di atas) dan aduk

4. Panggang 25 menit dengan suhu 200 derajat C. Aku pake suhu 180 derajat selama 25 menit. Pake suhu segini juga sudah mateng kok.

Hasilnya:

1. Adonan sangat kental, dan cukup berat ngaduknya. Apakah kebanyakan terigu dan bubuk coklat? Mungkin aku mengukur terigu dan bubuk coklatnya terlalu munjung. Maklum, terlalu semangat pengin bikin cake. hi…hi…hi…

2. Yang jelas nggak ambleg walaupun nggak terlalu mengembang.

3. Permukaan nggak bisa alus karena adonan terlalu kental

4. Rasa sih enak walaupun padat. Di luar kelihatan keras tapi dalamnya lumayan empuk, dan yang jelas nggak seret. Maklum, menteganya kan cukup banyak. Kalau mau empuk lagi, tinggal masukkin microwave setiap kali mau makan.

5. Terus terang, cake ini mengingatkanku pada roti-roti Jerman yang padat.

6. Kalau aku rasa-rasain, rasanya kayak brownies.

7. Aku amati resep-resep cake Jerman biasanya irit telur tapi royal mentega. Betul ya?

Teman-teman, aku mau aku tanya nih, sebelumnya terimakasih ya:

1. Apakah telur harus dalam suhu ruangan? Aku kemarin enggak. Aku langsung kocok begitu keluar dari kulkas.

2. Apakah mentega atau margarin harus dalam suhu ruangan sebelum dikocok? Aku kemarin enggak.

Thanks ya mbak Agnes. Lain kali kalau bikin lagi, aku tahu kesalahanku.

Bulan depan ganti resep lagi…..satu resep per bulan cukuplah….soalnya badan sudah makin melar saja…..minggu depan harus makin rajin ke sport centre!!!!

40 responses »

  1. marlenelgp said: CONTEKKKKKKK…

    Silahkan say…..

    Reply
  2. marlenelgp said: CONTEKKKKKKK…

    barusan bikin kue sus, ukuran pakai sendok, kayaknya tepung dalam ukuran sendok makan yg tidak terlalu munjung😀

    Reply
  3. marlenelgp said: CONTEKKKKKKK…

    mau nyontek ah…kalo ukurannya sendek kayaknya lebih mudah buat ngukurnya he he

    Reply
  4. agneswollny said: kayaknya tepung dalam ukuran sendok makan yg tidak terlalu munjung😀

    Iya kayaknya bener, soalnya kalau terlalu munjung kayak aku kemarin. Jadinya padet banget cakenya….

    Reply
  5. nur4hini said: mau nyontek ah…kalo ukurannya sendek kayaknya lebih mudah buat ngukurnya he he

    Kayaknya untuk cake yang ini ukurannya nggak boleh terlalu munjung daripada nanti padet….

    Reply
  6. nur4hini said: mau nyontek ah…kalo ukurannya sendek kayaknya lebih mudah buat ngukurnya he he

    wah.. coklat banget tuh mbak keliatannya… jadi langsung ngiler… Kayaknya emang mentega sama telur harus di suhu ruangan deh (sebaiknya), biar ngembangnya bagus. Tapi kalau cream2, harus keluar langsung dari pendingin… Aku inget, dulu ada temen TKku di belanda, dia ke Indonesia ngunjungin aku, dan mau ngajarin ibuku bikin mayo belanda yang lezat. Trus karena telurnya dingin (keluar dari kulkas), jadi gak jadi gitu… kata dia, telur gak boleh dingin kalau buat kue-kuean.

    Reply
  7. nur4hini said: mau nyontek ah…kalo ukurannya sendek kayaknya lebih mudah buat ngukurnya he he

    mentega kudu suhu ruang yang pasti, telur boleh suhu ruang boleh engga…hanya kalau dari kulkas langsung suka lama kentelnya karena kemringet jadi bagusan dah gak terlalu dingin lagi.

    Reply
  8. sparklingcosmic said: Kayaknya emang mentega sama telur harus di suhu ruangan deh (sebaiknya), biar ngembangnya bagus. Tapi kalau cream2, harus keluar langsung dari pendingin…

    O gitu ya? Lha salah dong. Kemarin karena bikinnya sudah malam (jam 22.00, habisnya keasyikan skype-an sama mbak Agnes), jadi ya sudah langsung aku ambil bahan dari kulkas, nggak pake ditaruh di suhu ruang. hi…hi…hi…Thanks ya…..

    Reply
  9. estherlita said: mentega kudu suhu ruang yang pasti, telur boleh suhu ruang boleh engga…hanya kalau dari kulkas langsung suka lama kentelnya karena kemringet jadi bagusan dah gak terlalu dingin lagi.

    Terimakasih ya mbak Esther. Lha kemarin sebetulnya sudah ngantuk (rampung skype-an jam 22.00), terus langsung bikin cake (niat banget ya….hi…hi…hi…). Aku langsung aja pake mentega dan telur dari kulkas, males nunggu di suhu ruangan dulu. Jadi ya duingin gitu telur dan menteganya. Mungkin ini kali ya yang bikin kurang sukses…..Lain kali kalau bikin, aku perhatikan tips ini. Thanks ya….

    Reply
  10. estherlita said: mentega kudu suhu ruang yang pasti, telur boleh suhu ruang boleh engga…hanya kalau dari kulkas langsung suka lama kentelnya karena kemringet jadi bagusan dah gak terlalu dingin lagi.

    kalau kuenya keras bisa di modifikasi…makannya disiram ma vla dan kasih vruchten op water yang udah ditiriskan…jadi trifle deh… enak juga dan gak kerasa kerasnya kuenya… lihat deh resep2ku banyak kue gampang kok…

    Reply
  11. estherlita said: mentega kudu suhu ruang yang pasti, telur boleh suhu ruang boleh engga…hanya kalau dari kulkas langsung suka lama kentelnya karena kemringet jadi bagusan dah gak terlalu dingin lagi.

    Sri, lagi rajin …. resepnya saya copy ja. Makasih.

    Reply
  12. estherlita said: kalau kuenya keras bisa di modifikasi…makannya disiram ma vla dan kasih vruchten op water yang udah ditiriskan…jadi trifle deh… enak juga dan gak kerasa kerasnya kuenya… lihat deh resep2ku banyak kue gampang kok…

    Tadi aku semprot saja sama slagroom (soalnya kalau ngocok slagroom sendiri selalu gagal). Ide bikin trifle enak juga tuh…. Thanks ya mbak. Lain kali kalau aku bikin kue yang padet, aku jadiin trifle aja deh. Aku sudah lihat resep-resepnya mbak Esther. Lha kok kebetulan yang aku lihat resep-resep yang susah (menurutku lho ya). Aku masih belum bisa mbak ngocok kuning terlur dan putih telur terpisah. Atau ngocok mentega dan gula duluan, baru telur dimasukkin, ini juga nggak bagus jadinya. Heran bener deh mbak aku ini. Kalau orang-orang cemplang-cemplung kok bagus jadinya. Aku kok sering ambleg. Lha wong aku bikin cake yang keluaran Dr. Oetker dan Koopmans saja jadinya nggak sebagus gambarnya. Leo malah lebih pinter kalau kalau bikin beginian.

    Reply
  13. dianlantinga said: Sri, lagi rajin …. resepnya saya copy ja. Makasih.

    Silahkan….silahkan….Aku kemarin kebanyakan terigu dan bubuk coklat kayaknya…..

    Reply
  14. dianlantinga said: Sri, lagi rajin …. resepnya saya copy ja. Makasih.

    Gya ha ha ha haaa …. itu kuwih coklat … kok alakadarnya banget sih tampangnya … hi hi hi … mbo’nya lain kali waktu dituang adonan coklat lebih rapih … biar ga semblebb … gya ha ha haaa …. eniway Sri sweatheart, kamu memang bener2 Huebaat oo … bon wiken ya … muuuach

    Reply
  15. katabelece said: … kok alakadarnya banget sih tampangnya … hi hi hi … mbo’nya lain kali waktu dituang adonan coklat lebih rapih … biar ga semblebb … gya ha ha haaa ….

    Lha wong iki kakehan tepung en coklat kok, ngukurnya terlalu munjung. Ngaduknya juga berat nih. Rasanya sih nggak masalah kok, nggak seret karena menteganya banyak. Dalamnya memang padet, tapi nggak keras. Tapi terus terang, cake ini mengingatkanku pada roti-roti Jerman yang padet. Pernah nggak makan brown bread nya Jerman? Aku pernah makan (waktu itu dikasih sama temanku orang Jerman) dan rasanya memang padat banget. Barangkali orang Jerman kalau makan roti tawarnya orang Indonesia cuma berasa kapas kali ya, karena enteng. hi…hi…hi…Have a nice weekend….

    Reply
  16. katabelece said: … kok alakadarnya banget sih tampangnya … hi hi hi … mbo’nya lain kali waktu dituang adonan coklat lebih rapih … biar ga semblebb … gya ha ha haaa ….

    kalau terlalu keras, kurangi tepungnya Sri. atau bisa tambahkan telurnya. sekali berhasil tetap berhasil! Merdeka!

    Reply
  17. katabelece said: … kok alakadarnya banget sih tampangnya … hi hi hi … mbo’nya lain kali waktu dituang adonan coklat lebih rapih … biar ga semblebb … gya ha ha haaa ….

    huaaaaaaaaa mauuuuuuuuuuuuuuuu🙂

    Reply
  18. katabelece said: … kok alakadarnya banget sih tampangnya … hi hi hi … mbo’nya lain kali waktu dituang adonan coklat lebih rapih … biar ga semblebb … gya ha ha haaa ….

    well done, mbak sri.. maju terus yah pantang mundur.. !! hehehe… btw, cakenya keliatan nyoklat banget deh.. pasti enak🙂

    Reply
  19. katabelece said: … kok alakadarnya banget sih tampangnya … hi hi hi … mbo’nya lain kali waktu dituang adonan coklat lebih rapih … biar ga semblebb … gya ha ha haaa ….

    Ngocok telur, sebaiknya dalam suhu tidak terlalu dingin. Pengaruhnya – kalau terlalu dingin – ada pada pengadukan mentega. Mentega yang sudah di lemesin – baik dengan cara di panaskan atau di kocok – jadi beku dan berat, inilah yang bikin bantat.Berat, memang iya berat, tapi begitu di kasi mentega, harusnya sedikit lebih lemes. Tapi kalau dingin kabeh, hehehehehe…. yo tambah berat.Selama suhu telur dan mentega dalam angka yang sama, ga masalah mo dingin atau panas. Wah, panjang kalau ngomongin teori begini ya… hahaha… wes, seng penting, kue nya dah jadi dulu.Benere aku mo posting cara bikin kue, cuma sayang kameraku jalan jalan ke Spore, jadi ya maklum deh ya kalau ndak ada gambare.. hehehehehe…

    Reply
  20. elkaje said: kalau terlalu keras, kurangi tepungnya Sri. atau bisa tambahkan telurnya. sekali berhasil tetap berhasil! Merdeka!

    O…bisa juga ditambah telurnya ya? Nanti deh kalau bikin lagi aku tahu, tambah telur atau kurangi tepung.Sebenarnya keras sekali enggak. Di luar kelihatan keras, tapi di dalam nggak seret kalau dimakan. Thanks ya mbak…..

    Reply
  21. loranty said: huaaaaaaaaa mauuuuuuuuuuuuuuuu🙂

    Ayo ke sini…..

    Reply
  22. debluelover said: well done, mbak sri.. maju terus yah pantang mundur.. !! hehehe… btw, cakenya keliatan nyoklat banget deh.. pasti enak🙂

    Memang nyoklat, tapi masih perlu perbaikan. Maklum….namanya juga baru belajar…..

    Reply
  23. beruang said: Ngocok telur, sebaiknya dalam suhu tidak terlalu dingin. Pengaruhnya – kalau terlalu dingin – ada pada pengadukan mentega. Mentega yang sudah di lemesin – baik dengan cara di panaskan atau di kocok – jadi beku dan berat, inilah yang bikin bantat.

    Lha wingi kae semuanya serba dingin Jo. Jadi mentegane yo duingin kae. Tak kiro ora dadi Jo. Untung masih bisa dimakan he….he….he….. Thanks ya Jo…..Lho kok kameramu bisa di Singapore to Jo? Kamu kok nggak ikut kameramu ke sana?

    Reply
  24. beruang said: Ngocok telur, sebaiknya dalam suhu tidak terlalu dingin. Pengaruhnya – kalau terlalu dingin – ada pada pengadukan mentega. Mentega yang sudah di lemesin – baik dengan cara di panaskan atau di kocok – jadi beku dan berat, inilah yang bikin bantat.

    Salam kenal yach M’Sri. Aku juga lagi belajar bikin cake nih. Boleh contek resepnya yach..makasih lho:D

    Reply
  25. beruang said: Ngocok telur, sebaiknya dalam suhu tidak terlalu dingin. Pengaruhnya – kalau terlalu dingin – ada pada pengadukan mentega. Mentega yang sudah di lemesin – baik dengan cara di panaskan atau di kocok – jadi beku dan berat, inilah yang bikin bantat.

    aku dari tahun jebot kepengen bikin cake ga jadi jadi mba hehehehhehe, ayo semangat terus berbaking mba aku biar ketularan rajin baking juga😀

    Reply
  26. evaerwan said: Salam kenal yach M’Sri. Aku juga lagi belajar bikin cake nih. Boleh contek resepnya yach..makasih lho:D

    Salam kenal juga ya….Silahkan dicontek, wong ini juga nyontek juga kok….

    Reply
  27. loranty said: aku dari tahun jebot kepengen bikin cake ga jadi jadi mba hehehehhehe, ayo semangat terus berbaking mba aku biar ketularan rajin baking juga😀

    Lha kalau gitu kita sama dong: harus belajar banyak untuk bikin cake.Aku nggak berani belajar banyak-banyak, soalnya kalau gagal nggak ada korban. he…he…he…

    Reply
  28. loranty said: aku dari tahun jebot kepengen bikin cake ga jadi jadi mba hehehehhehe, ayo semangat terus berbaking mba aku biar ketularan rajin baking juga😀

    wah niat banget langsung praktek🙂 selamat ya… cakenya jadi!

    Reply
  29. erm718 said: wah niat banget langsung praktek🙂 selamat ya… cakenya jadi!

    Thanks ya tapi masih belum sempurna. Masih kebanyakan tepung en coklat bubuk. Kata mbak Ine sih bisa ditambahi telur kalau tepungnya kebanyakan.

    Reply
  30. erm718 said: wah niat banget langsung praktek🙂 selamat ya… cakenya jadi!

    kalo cake jerman emang padat yah.. aku suka kasih susu cair biar lebih moist..

    Reply
  31. ningnong said: kalo cake jerman emang padat yah.. aku suka kasih susu cair biar lebih moist..

    O gitu ya Ning, Terus ngasih susu cairnya seberapa dengan ukuran resep di atas? Tq

    Reply
  32. ningnong said: kalo cake jerman emang padat yah.. aku suka kasih susu cair biar lebih moist..

    resepnya ada di sini:http://ningnong.multiply.com/recipes/item/137

    Reply
  33. ningnong said: resepnya ada di sini:http://ningnong.multiply.com/recipes/item/137

    OK, Ning. Thanks ya. Aku segera meluncur ke sana….

    Reply
  34. taishaluv said: mau …

    Silahkan….ambil….

    Reply
  35. taishaluv said: mau …

    widiiiihhhh… bentuknya jantung hatiiii….terus praktekk!!!

    Reply
  36. haleygiri said: widiiiihhhh… bentuknya jantung hatiiii….terus praktekk!!!

    OK bu….aku akan terus praktek, terus korbane sopo?

    Reply
  37. haleygiri said: widiiiihhhh… bentuknya jantung hatiiii….terus praktekk!!!

    aku sih gak keberatan jadi korbane, mbak.. hehehee

    Reply
  38. debluelover said: aku sih gak keberatan jadi korbane, mbak.. hehehee

    Lha yo kebetulan kalau mau jadi korban. he…he…he….Bingung aku kalau praktek-praktek terus nggak ada yang makan. Kalau bagus sih bisa dibawa Leo ke kantor. Kalau jelek, bingung banget cari korban…..apalagi kalau prakteknya kue tradisional, lebih gawat lagi. Lha kalau jelek, kan malu-maluin bangsa dan negara ya…..(sampe2 bawa nama bangsa dan negara segala. hi…hi…hi…).

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: