RSS Feed

MFM#6: Keju Belanda (ulasan)

Posted on

Kebetulan MFM#6 kali ini membahas tentang keju, maka aku coba untuk membuat ulasan tentang keju Belanda. Tulisan ini pernah aku muat di sebuah milis. Karena aku bukan lahir di negara keju, tentu saja aku harus tanya Leo tentang masalah per-kejuan di Belanda. Aku buat sedikit ringkasannya di bawah ini:

a. Di Belanda ada berbagai macam kaas (keju) berdasarkan resep dan cara pembuatannya. Yang terkenal adalah Goudse kaas (keju Gouda), Edammer kaas (keju Edam), Leidse kaas (keju Leiden), Friesche kaas (keju Friesland).

b. Kalau anda membaca tulisan keju Edam, itu artinya keju yang dibuat dengan teknik dan resep yang originally dari Edam. Belum tentu keju tersebut dibuat di Edam. Bisa juga dibuat di Amsterdam atau di tempat lain. Begitu juga kalau anda membaca tulisan Goudse kaas, bukan berarti keju ini harus dibuat di Gouda tapi keju tersebut menggunakan resep dan teknik pembuatan yang asalnya dari kota Gouda.

c. Beda keju Edam dan Gouda adalah kalau kalau keju Edam bentuknya bola tapi kalau keju Gouda bentuknya lebih pipih tapi besar (walaupun beratnya bisa 12 kg per bijinya).

d. Keju Edam biasanya less salty atau kurang asin dibandingkan dengan keju Gouda. Terus terang kami biasa pake keju Gouda dibandingkan Edam. Nggak tahu kenapa, mungkin karena rumah kami lebih dekat ke Gouda daripada ke Edam kali ya. he…he…he. .. (apa hubungannya? )

e. Di kassboer (penjual keju) dan supermarket di Belanda kita bisa menemui keju dengan tulisan misalnya 20+, 30+, 40+, dan 48+. Ini menandakan kandungan lemak. Kalau anda misalnya menemukan tulisan: Goudse kaas 48+ artinya keju Gouda tersebut kandungan lemaknya lebih dari 48%. Berhubung sedang diet, maka biasanya aku pake keju yang kandungan lemaknya 10% atau maksimum 20%.

f. Setelah keju dibuat (maksudnya dicampur-campur bahannya) dan kemudian di “matang” kan atau disimpan dengan suhu 12-15 derajat Celcius, maka untuk menentukan tingkat ketuaan keju dalam penyimpanan di storage digunakan hirarki sebagai berikut. Ini adalah ukuran yang biasanya dipakai di Belanda, jadi di negara lain bisa juga lain ukurannya:

1. Jong (muda): usia pematangan di storage 0-4 minggu

2. Jong belegen: 4-8 minggu

3. Belegen: 8 minggu – 4 bulan

4. Extra belegen (Oud belegen): 4-7 bulan

5. Oud (tua): 7-10 bulan (biasanya ini sudah sangat kering dan sangat

asin)

6. Overjarig: lebih dari 10 bulan

g. Kalau anda menemukan Edammer kaas 48+ Oud, maka sekarang anda bisa

mengira-ira maksudnya kan.

h. Umur keju biasanya juga mempengaruhi harganya. Makin muda usia sebuah keju, biasanya makin murah harganya sedangkan makin tua biasanya makin mah
al. Ini dikarenakan untuk membuat keju tua membutuhkan usia “pematangan” atau penyimpanan di storage lebih lama.

Selain itu dengan jumlah melk atau susu yang sama akan menghasilkan keju yang “jong” lebih banyak daripada yang “oud”. Dengan proses “pematangan” atau penyimpangan yang lebih lama, keju “jong” akan mengkerut ke arah “oud”.

Setahuku sih penyimpanannya tidak sekedar disimpan saja, tapi dibolak-balik dan didiamkan segala. Aku kurang paham secara persis tekniknya, karena nanti penjelasannya

akan tergantung apakah keju tersebut pake teknik dari Gouda atau teknik dari Edam atau dari Leiden dsb.

Keju yang “jong” biasanya lebih creamy (maklum lebih banyak airnya). Sedangkan makin tua, makin asin, makin keras dan tentu saja makin mahal karena untuk menghasilkan jumlah kiloan yang sama, keju yang “oud” menggunakan lebih banyak melk (susu) daripada untuk menghasilkan keju yang “jong”.

i. Bagaimana penggunaan keju? Biasanya sih makin “jong? sebuah keju, bisa dimakan begitu saja atau untuk sandwich. Kalau bikin kaasstengel (kaas = keju, cheese; stengel = stick, jadi kaasstengel = cheese stick) biasanya pake keju yang tua karena lebih terasa. Kalau untuk taburan (misalnya untuk spaghetti), biasanya kami juga pake keju yang tua, supaya sedikit aja bisa terasa.

j. Kalau anda pengin tahu lebih banyak tentang perkejuan, silahkan klik di (sayang dalam bahasa Belanda):

http://www.zuivelonline.nl/?PageID=117

Kesimpulan: nggak rugi kawin sama Leo, paling enggak pengetahuanku tentang keju bertambah. He…he…he…

Catatan: gambar yang aku pasang adalah kaasboer (penjual keju) yang aku potret di pasar Rotterdam Blaak.

Oh ya, satu lagi, aku sudah bikin PR lho ya untuk MFM#6 di sini

45 responses »

  1. makasih infonya….bermanfaat sekaleee…

    Reply
  2. TFS Mbak Sri.bener-bener lengkaaaap..aku sukanya yang extra belegen…suamiku malah yang Jong…kekeaku juga suka franse kaas…walaupun bau kayak kaos kaki yang ga dicuci 2minggu..tapi dimulut..nyam..nyam….apalagi running cheese, keju yang dimakan pas meleleh aja,waaah..ga kuku deeeh…..atu lagi..kalo Maas Lander kejunya dari mana ya?

    Reply
  3. manggut2…. oot gambar latarnya bagus lucu…..

    Reply
  4. yusys said: makasih infonya….bermanfaat sekaleee…

    Sama-sama….

    Reply
  5. deejan said: TFS Mbak Sri.bener-bener lengkaaaap..aku sukanya yang extra belegen…suamiku malah yang Jong…kekeaku juga suka franse kaas…walaupun bau kayak kaos kaki yang ga dicuci 2minggu..tapi dimulut..nyam..nyam….apalagi running cheese, keju yang dimakan pas meleleh aja,waaah..ga kuku deeeh…..atu lagi..kalo Maas Lander kejunya dari mana ya?

    Sama-sama say….Aku sih paling makan yang jong, kalau tua keasinen menurutku. Aku juga suka tuh Franse kaas (misalnya camembert (bener nggak nulisnya?)). Maas Lender aku nggak tahu dari mana. Mungkin Leiden kali ya?

    Reply
  6. estherlita said: oot gambar latarnya bagus lucu…..

    Maklum aku penggemar Winnie de Pooh and the gank. hi…hi…hi…

    Reply
  7. estherlita said: oot gambar latarnya bagus lucu…..

    Jong Java…Jong Celebes ya mbak…hehehe…Wah makasih nih artikelnya, jadi tahu tentang perkejuan. Kalo teknik pembuatan masing-masing jenis keju, bisa baca dimana ya mbak? Yang bahasa Inggris ajah… :D:D ra iso boso londo…

    Reply
  8. estherlita said: oot gambar latarnya bagus lucu…..

    asyik ni belajar ttg keju, apalagi langsung on site… keju belanda, keju itali, keju perancis…

    Reply
  9. estherlita said: oot gambar latarnya bagus lucu…..

    wah, makasih banyak buat infonya ya mbak Sri.. jadi lebih ‘ngeh’ nih sekarang.. hehehe

    Reply
  10. andracharoen said: Kalo teknik pembuatan masing-masing jenis keju, bisa baca dimana ya mbak? Yang bahasa Inggris ajah… :D:D ra iso boso londo…

    Mungkin bisa dilihat disini:http://park.org/Netherlands/pavilions/food_and_markets/cheese/making.htmlMungkin nggak terlalu lengkap ya….

    Reply
  11. haleygiri said: asyik ni belajar ttg keju, apalagi langsung on site… keju belanda, keju itali, keju perancis…

    Wis saiki sopo sing arep nggawe ulasan tentang keju itali, keju prancis dsb…..mungkin (pasti?) sudah ada, tapi aku wae sing ora ngerti….

    Reply
  12. debluelover said: wah, makasih banyak buat infonya ya mbak Sri.. jadi lebih ‘ngeh’ nih sekarang.. hehehe

    Sama-sama say…

    Reply
  13. debluelover said: wah, makasih banyak buat infonya ya mbak Sri.. jadi lebih ‘ngeh’ nih sekarang.. hehehe

    thanks for sharing mbak Sri ..jadi inget belum bikin MFM#^ ..hiks ….

    Reply
  14. debluelover said: wah, makasih banyak buat infonya ya mbak Sri.. jadi lebih ‘ngeh’ nih sekarang.. hehehe

    TFS mbak Sri.. tadinya keju Belanda cuma tau keju Edam hehe… itu juga gak tau klu ada umurnya segala.. taunya yah keju tua ajah buat tambahan bikin kasstengel…

    Reply
  15. kuenyaoyan said: thanks for sharing mbak Sri ..jadi inget belum bikin MFM#^ ..hiks ….

    Sama-sama….Kalau sudah bikin, bisa aku bisa nyonontek kan? he…he…he…(maunya).

    Reply
  16. f4ika said: TFS mbak Sri.. tadinya keju Belanda cuma tau keju Edam hehe… itu juga gak tau klu ada umurnya segala.. taunya yah keju tua ajah buat tambahan bikin kasstengel…

    Sama-sama….Aku tahunya juga di sini kok. Dulu mana pernah aku ngerti beginian…..

    Reply
  17. f4ika said: TFS mbak Sri.. tadinya keju Belanda cuma tau keju Edam hehe… itu juga gak tau klu ada umurnya segala.. taunya yah keju tua ajah buat tambahan bikin kasstengel…

    Trims, Sri. Menarik sekali.

    Reply
  18. f4ika said: TFS mbak Sri.. tadinya keju Belanda cuma tau keju Edam hehe… itu juga gak tau klu ada umurnya segala.. taunya yah keju tua ajah buat tambahan bikin kasstengel…

    Trims Sri, article anda menarik sekali di sharekan bersama, tadinya tahunya Gauda dan Edam dari milis.

    Reply
  19. f4ika said: TFS mbak Sri.. tadinya keju Belanda cuma tau keju Edam hehe… itu juga gak tau klu ada umurnya segala.. taunya yah keju tua ajah buat tambahan bikin kasstengel…

    Makasih Sri.Tapi saya hanya suka makan keju Jong (muda), sedang keju tua nggak suka rasanya nggak enak. Itu menurut ku

    Reply
  20. f4ika said: TFS mbak Sri.. tadinya keju Belanda cuma tau keju Edam hehe… itu juga gak tau klu ada umurnya segala.. taunya yah keju tua ajah buat tambahan bikin kasstengel…

    Terimakasih Sri untuk informasinya.Aku sih sukanya jonge kaas (keju muda)Sama dengan Dian sukanya yang muda2 he he he

    Reply
  21. laksmiharyanto said: Trims, Sri. Menarik sekali.

    Sama-sama….

    Reply
  22. ellytjan said: Trims Sri, article anda menarik sekali di sharekan bersama, tadinya tahunya Gauda dan Edam dari milis.

    Sama-sama tante. Saya dulu tahunya keju malah cuma Edam dan nggak tahu kalau Edam itu sebetulnya nama kota.

    Reply
  23. dianlantinga said: Makasih Sri.Tapi saya hanya suka makan keju Jong (muda), sedang keju tua nggak suka rasanya nggak enak. Itu menurut ku

    Sama-sama…Saya sendiri juga lebih suka keju muda, kalau tua pasti cuma untuk taburan saja soalnya asin dan keras.

    Reply
  24. noverita said: Terimakasih Sri untuk informasinya.Aku sih sukanya jonge kaas (keju muda)Sama dengan Dian sukanya yang muda2 he he he

    Sama-sama….Jadi sukanya yang muda-muda nih? Jadi suka lalapan dong ya…..

    Reply
  25. noverita said: Terimakasih Sri untuk informasinya.Aku sih sukanya jonge kaas (keju muda)Sama dengan Dian sukanya yang muda2 he he he

    makasih uadah nurunin ilmu mba…hehekalo aku suka banget smoked cheese..kalo Gouda kayanya rada plain rasanya bt aku…maklum doyan asin.hehe

    Reply
  26. mamahanna said: makasih uadah nurunin ilmu mba…hehekalo aku suka banget smoked cheese..kalo Gouda kayanya rada plain rasanya bt aku…maklum doyan asin.hehe

    Sama-sama….Kalau pengin yang asin harus cari keju yang tua ya. Sedangkan aku lebih suka keju yang muda keculai kalau untuk bikin kue kering (walaupun jarang banget bikin)….. Smoked cheese enak tuh….jadi pengin…..Di sini kalau nggak salah ada juga keju yang rasa sambal, tapi belum pernah coba sih….

    Reply
  27. mamahanna said: makasih uadah nurunin ilmu mba…hehekalo aku suka banget smoked cheese..kalo Gouda kayanya rada plain rasanya bt aku…maklum doyan asin.hehe

    Edam disini ada dijual bulk dan ditulis product of Canada ^_^pdhl pas masih di Indo aku selalu kepikir bhw Edam itu sll impor dari BelandaMakasih udah sharing tulisan soal keju Belanda

    Reply
  28. mamahanna said: makasih uadah nurunin ilmu mba…hehekalo aku suka banget smoked cheese..kalo Gouda kayanya rada plain rasanya bt aku…maklum doyan asin.hehe

    Oo.. sambil manggut2 nih waktu bacanya.Thanks Mbak Sri ini menambah wawasanku tentang perkejuan.. hihihi.

    Reply
  29. mamahanna said: makasih uadah nurunin ilmu mba…hehekalo aku suka banget smoked cheese..kalo Gouda kayanya rada plain rasanya bt aku…maklum doyan asin.hehe

    mbak makasih sharingnya..secara dulu di milis aku pernah tanya2 dan mbak pernah ngejelasin panjang lebar kan..:)

    Reply
  30. evimeinar said: Edam disini ada dijual bulk dan ditulis product of Canada ^_^pdhl pas masih di Indo aku selalu kepikir bhw Edam itu sll impor dari BelandaMakasih udah sharing tulisan soal keju Belanda

    Sama-sama…Mungkin Edam yang produk Canada itu adalah keju yang menggunakan teknik dan resep yang aslinya dari kota Edam.

    Reply
  31. wlzone said: Oo.. sambil manggut2 nih waktu bacanya.Thanks Mbak Sri ini menambah wawasanku tentang perkejuan.. hihihi.

    Sama-sama….Manggut-manggutnya jangan sampai keterusan ya. he…he…he…

    Reply
  32. darrellmom said: mbak makasih sharingnya..secara dulu di milis aku pernah tanya2 dan mbak pernah ngejelasin panjang lebar kan..:)

    Sama-sama….Aku malah sudah lupa, siapa yang tanya waktu itu. he…he…he…

    Reply
  33. darrellmom said: mbak makasih sharingnya..secara dulu di milis aku pernah tanya2 dan mbak pernah ngejelasin panjang lebar kan..:)

    trims infonya….

    Reply
  34. darrellmom said: mbak makasih sharingnya..secara dulu di milis aku pernah tanya2 dan mbak pernah ngejelasin panjang lebar kan..:)

    thanks ya buat pencerahan ttg perkejuan…………..

    Reply
  35. atiecs said: trims infonya….

    Sama-sama Dyah…Sudah terima PM ku belum? Apa sedang pergi, jadi nggak sempat buka PMku?

    Reply
  36. multa2001 said: thanks ya buat pencerahan ttg perkejuan…………..

    Sama-sama mbak…

    Reply
  37. multa2001 said: thanks ya buat pencerahan ttg perkejuan…………..

    Wah thanks banget dech buat ilmu kejunya, Mbak…jadi bertambah nih ilmuku..:-)

    Reply
  38. evaerwan said: Wah thanks banget dech buat ilmu kejunya, Mbak…jadi bertambah nih ilmuku..:-)

    Sama-sama…….Nggak pengin bikin ulasan tentang keju NZ? Di sana banyak juga kan keju……wong susu di sana murah juga kok ya….

    Reply
  39. evaerwan said: Wah thanks banget dech buat ilmu kejunya, Mbak…jadi bertambah nih ilmuku..:-)

    terima kasih infonya ya… menarik juga ya… aku juga kadang bingung milih..karena banyak pilihan…biasanya aku pake jong dan roomkaas…karena keju tua terlalu asin .

    Reply
  40. birgittaeliza said: terima kasih infonya ya… menarik juga ya… aku juga kadang bingung milih..karena banyak pilihan…biasanya aku pake jong dan roomkaas…karena keju tua terlalu asin .

    Sama-sama….Aku juga nggak terlalu suka keju tua, asin banget menurutku. Kalau untuk kue kering, baru deh menurutku keju tua bagus soalnya sedikit saja pakenya sudah cukup.

    Reply
  41. cutyfruty said: Mungkin bisa dilihat disini:http://park.org/Netherlands/pavilions/food_and_markets/cheese/making.htmlMungkin nggak terlalu lengkap ya….

    Mbak, aku sudah melihat2 ke situs itu dan download semua videonya. Oalaahh jebule nggawe keju kuwi mirip koyok nggawe tahu ya… bedanya cuman di proses penyimpanan & pematangan aja…. hihihi…. gambare yo mirip tahu…mung guedhe… thanks mbak.

    Reply
  42. andracharoen said: … thanks mbak.

    Sama-sama. Aku malah belum lihat videonya. he…he…he….Memang betul, keju bisa guede sekali…….aku saja nggak kuat ngangkat karena berat.

    Reply
  43. andracharoen said: … thanks mbak.

    Mbak Sri, salam kenal. Saya nubruk blog anda via blog-nya Ci Ine tentang MFM 6. Numpang tanya sekalian, apakah mudah menemukan keju Belanda yang tidak menggunakan rennet dari binatang? Kesulitan kami penggemar keju adalah kebanyakan keju aseli dari Eropa kontinental selalu menggunakan “animal rennet”, dan sulit bagi kami untuk mendeteksi apakah binatangnya disembelih halal.

    Reply
  44. kucingkembar said: Numpang tanya sekalian, apakah mudah menemukan keju Belanda yang tidak menggunakan rennet dari binatang?

    Terus terang aku juga nggak tahu resep keju Belanda, apa saja yang digunakan selain susu. Mungkin bisa search di internet. Kalau nggak salah ada juga kan keju Belanda yang dijual di Indonesia yang ada capnya halal?

    Reply
  45. kucingkembar said: Numpang tanya sekalian, apakah mudah menemukan keju Belanda yang tidak menggunakan rennet dari binatang?

    saya menyediakan vegetable rennet untuk proses koagulasi susu menjadi keju, monggo berkenan mampir ke multiply saya ya🙂

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: