RSS Feed

Mleceti kacang untuk bikin kacang bawang…

Posted on

Pake resepnya bu Elkaje alias mbak Ine. Terimakasih ya mbak Ine…..huugggsssss….

Harus pake kacang yang sudah plecetan. Kebetulan nggak punya. Mau ke toko Asia jauh dan mahal ongkos transportnya kalau cuma sekedar mau beli kacang plecetan. Itupun kalau ada. Karena di rumah ada kacang nganggur, daripada bubukan maka aku mulai mleceti. Harus direndam pake air panas dulu supaya gampang mlecetinnya.

Jadi ingat masa muda dulu, kalau mau lebaran mleceti kacang satu per satu. Maklum dulu nggak ada yang jual kacang plecetan. Waktu Leo pulang, dia juga ikut bantuin mlecetin. Cuma dia ternyata kurang sabar, akhirnya dia pake food processor. Memang betul lebih cepat, tapi ternayata ada yang hancur juga. Kan susah nggorengnya kalau gini. Akhirnya aku milihin lagi satu per satu, misahin antara yang ancur dari yang utuh untuk digoreng terpisah. Jadi malah lama lagi deh. Tapi ya sudahlah…maksud dia juga baik, pengin bantuin istri mlecetin kacang. Yang penting kan hasilnya enak, bisa untuk berlebaran.

Ini nih resepnya bu Elkaje:

Ingredients:


1 kg kacang kupas, tanpa kulit ari (aku dan Leo harus mlecetin dulu, sekilo jé…..hiks..hiks…hiks…)

50 gr bawang putih (aku lebihin maklum suka bawang putih)

10-15 gr garam (nggak aku ukur, wong males)

50 cc air

4 sdm sledri iris halus (aku lebihin biar lebih wangi)

minyak untuk menggoreng

Directions:

– Jemur kacang di bawah sinar matahari. (kira kira setengah hari). Kacangnya nggak aku jemur. Lha gimana, wong sudah mulai autumn, susah nyari sinar matahari. Nggak hujan saja sudah untung. Akhirnya setelah kacang diplecetin, aku diamkan semalam supaya kering. Kalau perlu ditaruh di baki (lha nggak punya tampah) supaya cepat kering.


– Uleg bawang putih dan garam sampai halus, tambahkan air

– Campurkan bumbu pada kacang, aduk rata, diamkan 10 menit.

– Goreng dengan minyak banyak, dengan api sedang saja. Kalau terlalu panas (api besar), kacang kurang matang bagian dalamnya)

– Goreng sambil di aduk-aduk terus, hingga berwarna kuning pucat.

– Angkat segera di tirisan, taburkan seledri, langsung aduk agar seledri
tercampur rata dan garing karena panasnya kacang.

– Gelar di atas kertas penyerap, agar kelebihan minyak terserap dan biarkan kacang dingin.

– Simpan dalam toples.

Note dari mbak Ine:

– Saat menggoreng, jangan tunggu kacang berwarna kecoklatan, karena proses pematangan kacang masih terus berlangsung meski telah diangkat dari minyak.

– Menjemur kacang, untuk membantu mengeringkan kacang, dan cara ini cukup efektif untuk menghasilkan kacang yang garing tapi tidak keras kemletuk :-))

– Selain seledri sebagai sensasi aroma, jika suka, bisa juga dengan ebi sangrai yang di haluskan.

Catatan Sri: siap lebaran sekarang…..horeeee…..lebaran-lebaran punya kacang bawang seledri….

45 responses »

  1. kalau pake food processor itu pake pisau yang mana ?

    Reply
  2. LEBARAN LEBARAN………….KACANG GORENGGGGG!!!!! SEDAPPPPP

    Reply
  3. akhirnya keluar juga resep kacang bawang mbak Sri….:), mo nyoba bikin juga dikit aja biar gak capek mlecetinya🙂

    Reply
  4. estherlita said: kalau pake food processor itu pake pisau yang mana ?

    Aku foto dulu ya mbak. Sabar ya…

    Reply
  5. estherlita said: kalau pake food processor itu pake pisau yang mana ?

    *menunggu dengan sabar sambil nyomot kacang goreng*

    Reply
  6. estherlita said: kalau pake food processor itu pake pisau yang mana ?

    Ini mbak Esther gambar “pisaunya”Dari atas:Dari samping: Sebetulnya itu adalah alat untuk ngaduk adonan bread. Tapi Leo makai itu untuk mlecetin kacang, tapi harus pake air lho ya kalau pake “pisau” ini. Memang betul lebih cepet, tapi aku akhirnya milihin lagi antara yang utuh dan yang hancur. Yang hancur sih nggak terlalu banyak sih dibandingin dengan yang utuh. Tapi tetap saja kan kalau digoreng bareng akan ada yang gosong, dan ada yang masih mentah. Food processorku yang seperti ini: http://cutyfruty.multiply.com/links/item/1Tita (salah satu kontakku) sudah upload food processor tersebut, jadi bisa dilihat gambarnya juga. Lumayan juga punya alat ini, bisa untuk ngrajang brambang, motong kentang untuk bikin french fries, untuk bikin kering kentang, marut kelapa dll. Sudah beli kan harus dipake kata Leo.

    Reply
  7. bungabobon said: LEBARAN LEBARAN………….KACANG GORENGGGGG!!!!! SEDAPPPPP

    Betul….lebaran rasanya seneng kalau ada kacang bawang…..sedappppp….

    Reply
  8. bungabobon said: LEBARAN LEBARAN………….KACANG GORENGGGGG!!!!! SEDAPPPPP

    oh iya itu buat bikin roti…kebayang…saya juga ada hook yang untuk nguleni roti tapi gak setajam itu, kayaknya lebih gak pecah kali… makasih banyak ya…

    Reply
  9. nur4hini said: akhirnya keluar juga resep kacang bawang mbak Sri….:), mo nyoba bikin juga dikit aja biar gak capek mlecetinya🙂

    Iya betul, sedikit-sedikit dulu saja, supaya nggak capek mlecetinnya…

    Reply
  10. estherlita said: oh iya itu buat bikin roti…kebayang…saya juga ada hook yang untuk nguleni roti tapi gak setajam itu, kayaknya lebih gak pecah kali… makasih banyak ya…

    Sama-sama mbak Esther. Sekarang kan sudah kebayang kan. Memang betul itu untuk bikin roti. Mbak Esther pasti punya deh alat ini. Pengalaman kami sih memang ada yang pecah, tapi sebetulnya prosentasinya nggak terlalu banyak.

    Reply
  11. estherlita said: *menunggu dengan sabar sambil nyomot kacang goreng*

    Sekarang kan sudah nggak perlu nunggu lagi….eh…kok sudah nyomot kacang, emang sudah buka? Di sini masih 1,5 jam lagi….

    Reply
  12. estherlita said: *menunggu dengan sabar sambil nyomot kacang goreng*

    Kacang bawang enak tuh Sri…

    Reply
  13. dianlantinga said: Kacang bawang enak tuh Sri…

    Betul. Aku juga suka, tapi harus ati-ati banget makannya kalau badan nggak pengin tambah melar……

    Reply
  14. dianlantinga said: Kacang bawang enak tuh Sri…

    jerawatan gak yaaa hhehe

    Reply
  15. adekbayi said: jerawatan gak yaaa hhehe

    Kayaknya masa itu sudah lewat deh….hi…hi…hi…

    Reply
  16. adekbayi said: jerawatan gak yaaa hhehe

    mbak mo tak pinjemin tampah opo irig? aku duwe lho… hi hi😉

    Reply
  17. adekbayi said: jerawatan gak yaaa hhehe

    embak..kirim 2 kilo dong..!

    Reply
  18. erm718 said: mbak mo tak pinjemin tampah opo irig? aku duwe lho… hi hi😉

    Lha kalau boleh dipinjem yo terimakasih sekali. Lha terus gimana caranya ya, adoh jé. Coba kita tetanggaan, jadi bisa saling pinjem-pinjeman alat dapur atau tuker-tukeran lauk ya. Sayang jauh….

    Reply
  19. ziany said: embak..kirim 2 kilo dong..!

    Lha bikinnya saja cuma sekilo, jadi malah tekor dong. hi…hi…hi…

    Reply
  20. ziany said: embak..kirim 2 kilo dong..!

    wuuuaduh..mbaa..pake FP ? yaa..banyakan yang ancur donk hihihihi.. iya ya .. inget dulu .. klo jaman masih pada kecil2.. sambil nungguin bedug mlecetin kacang.. eeh..pas gedean..di jkt banyak yang jual dah di kupas juga..makin ringan ajah deh..

    Reply
  21. estherlita said: *menunggu dengan sabar sambil nyomot kacang goreng*

    mbaa esther dah buka ya hihihi… hayooo..sabar.. bole makan kacang klo dah lebaran :))) **kyak jaman dulu.. ibu ku suka bilang gitu hihihih…

    Reply
  22. estherlita said: *menunggu dengan sabar sambil nyomot kacang goreng*

    bagiiiiiiiii

    Reply
  23. estherlita said: *menunggu dengan sabar sambil nyomot kacang goreng*

    siiip Sri, ada trik dari Riva ngegoreng kacang yang hasilnya lebih asyik. ntar aku belum nyoba sih.

    Reply
  24. estherlita said: *menunggu dengan sabar sambil nyomot kacang goreng*

    wah jadi pingin nyicip kacang bawangnya nih…Mbak Sri ada di rumah khan Lebaran..aku mau kesana yach ehheheheheeh…

    Reply
  25. estherlita said: *menunggu dengan sabar sambil nyomot kacang goreng*

    Mauuuu doooong kacang bawangnya.. TFS resepnya yah… klu gak males mau buat ah…

    Reply
  26. estherlita said: *menunggu dengan sabar sambil nyomot kacang goreng*

    justru lebih enak yag belom diplicetin mba, lebih gurih rasanya, dulu pernah mencoba menbandingkan, ngilerrr nih

    Reply
  27. fitrids said: wuuuaduh..mbaa..pake FP ? yaa..banyakan yang ancur donk hihihihi.. iya ya .. inget dulu .. klo jaman masih pada kecil2.. sambil nungguin bedug mlecetin kacang.. eeh..pas gedean..di jkt banyak yang jual dah di kupas juga..makin ringan ajah deh..

    Yang hancur sih sebetulnya nggak banyak sekali. Tapi ya itu harus misahin satu per satu lagi. Kalau enggak, nanti ada yang sudah gosong dan ada yang masih mentah waktu menggorengnya. Memang cukup lama juga untuk misahin satu per satu, tapi aku bersyukur, suami mau bantuin. Dulu mlecetin kacang kayak tradisi ya. Sama dong. hi…hi…hi… tapi memang sih terus sudah ada kacang plecetan, jadi anak-anak sekarang nggak pernah ngabuburit dengan mlecetin kacang kayak kita dulu…..

    Reply
  28. fitrids said: … hayooo..sabar.. bole makan kacang klo dah lebaran :))) **kyak jaman dulu.. ibu ku suka bilang gitu hihihih…

    Hi…hi…hi….kalau enggak kacangnya sudah abis dulu sebelum lebaran……

    Reply
  29. ningnong said: bagiiiiiiiii

    Boleh….ambil sendiri…..

    Reply
  30. elkaje said: siiip Sri, ada trik dari Riva ngegoreng kacang yang hasilnya lebih asyik. ntar aku belum nyoba sih.

    Boleh nih di-share kalau sudah dicoba. Thanks ya sebelumnya.Kacangku isih rodo kemlothak jé. Mungkin karena nggak dijemur di matahari kali ya. Lha piye, wong angel nggolek srengéngé. Kalau sudah autumn di sini memang sudah mulai rainy, cloudy, windy dan malah foggy.

    Reply
  31. evaerwan said: wah jadi pingin nyicip kacang bawangnya nih…Mbak Sri ada di rumah khan Lebaran..aku mau kesana yach ehheheheheeh…

    Lha ayo kalau mau lebaran di tempatku….

    Reply
  32. f4ika said: Mauuuu doooong kacang bawangnya.. TFS resepnya yah… klu gak males mau buat ah…

    Sama-sama….Kalau banyak sinar matahari mendingan kayak caranya mbak Ine, dijemur dulu setengah hari. Kacangku nggak aku jemur walaupun aku diamkan semalaman. Memang renyah sih, tapi ya rada kemlothak. hi…hi…hi… lha tapi daripada lebaran nggak ada kacang bawang….

    Reply
  33. loranty said: justru lebih enak yag belom diplicetin mba, lebih gurih rasanya, dulu pernah mencoba menbandingkan, ngilerrr nih

    O…gitu ya Lia. Thanks ya atas infonya. Aku malah nggak tahu. Maklum kalau bikin nggak pernah banding-bandingin. Rasa memang gurih tapi rada kemlothak karena mungkin nggak dijemur dulu kacangnya. Tapi lumayan sih daripada nggak punya kacang bawang….

    Reply
  34. loranty said: justru lebih enak yag belom diplicetin mba, lebih gurih rasanya, dulu pernah mencoba menbandingkan, ngilerrr nih

    mbak sri pesen setoples hehehe…

    Reply
  35. taishaluv said: mbak sri pesen setoples hehehe…

    Boleh…boleh….hi…hi…hi…

    Reply
  36. taishaluv said: mbak sri pesen setoples hehehe…

    waaa .. aku juga mo bikin kacang bawang Mbak …jemur kacang 2 kilo tapi cuma sanggup mleceti 1/2 kilo doang … he he he …

    Reply
  37. phitree said: waaa .. aku juga mo bikin kacang bawang Mbak …jemur kacang 2 kilo tapi cuma sanggup mleceti 1/2 kilo doang … he he he …

    Mleceti kacang memang butuh kesabaran yang tinggi. Leo nggak sabar, akhirnya dia pake food processor (punya juga kan food processor yang kayak punyaku?). Tapi ya itu, ada yang ancur segala. Akhrinya milihin lagi. hi…hi…hi…

    Reply
  38. phitree said: waaa .. aku juga mo bikin kacang bawang Mbak …jemur kacang 2 kilo tapi cuma sanggup mleceti 1/2 kilo doang … he he he …

    Rajin nggoreng kacang mbak. Sejak aku bersuami blm pernah namanya menggoreng kacang, malas, mauku langsung makan.

    Reply
  39. atiecs said: Rajin nggoreng kacang mbak. Sejak aku bersuami blm pernah namanya menggoreng kacang, malas, mauku langsung makan.

    Lha ayo, ke tempatku pa? Masih ada kok kacangnya…

    Reply
  40. atiecs said: Rajin nggoreng kacang mbak. Sejak aku bersuami blm pernah namanya menggoreng kacang, malas, mauku langsung makan.

    Beli kacang yg masih ada kulitnya dimana tuh mbak? Sepertinya aku kok blom pernah lihat disini.Eniwe, aku maauuuuuuuuuu kacangnya !!!!

    Reply
  41. ekani said: Beli kacang yg masih ada kulitnya dimana tuh mbak? Sepertinya aku kok blom pernah lihat disini.Eniwe, aku maauuuuuuuuuu kacangnya !!!!

    Di boat kan buanyak banget dijual kacang kayak gini. Aku malah belum nemu yang sudah plecetan. Mungkin ada mungkin tidak di sini yang plecetan, wong nggak pernah perhatiin. Kalau mau kacang boleh…..ayo mau ke tempatku, atau nanti kalau ketemu semoga nggak lupa ya aku bawain. Cuma kacang ini karena nggak dijemur dulu, jadi yo rada kemlothak. Ora po-po to?

    Reply
  42. ekani said: Beli kacang yg masih ada kulitnya dimana tuh mbak? Sepertinya aku kok blom pernah lihat disini.Eniwe, aku maauuuuuuuuuu kacangnya !!!!

    aku gak terlalu suka kacang… tapi pernah dapet kacang bawang gini hanya pakenya kacang mede.. lebih gurih.. hehehe

    Reply
  43. debluelover said: aku gak terlalu suka kacang… tapi pernah dapet kacang bawang gini hanya pakenya kacang mede.. lebih gurih.. hehehe

    Lha di sini kacang mede mahal banget jé. Jadi ya harus puas cuma makan kacang bawang biasa. Itu saja sudah bersyukur ada kacang…..

    Reply
  44. debluelover said: aku gak terlalu suka kacang… tapi pernah dapet kacang bawang gini hanya pakenya kacang mede.. lebih gurih.. hehehe

    Enaknya ngemil kacang bawang seledri.. mauuu😀

    Reply
  45. wlzone said: Enaknya ngemil kacang bawang seledri.. mauuu😀

    Enak memang walaupun kacang yang aku goreng rada kemlothak. Lha wong nggak dijemur dulu. Maklum sulit nyari sinar matahari dan suhu sudah mulai dingin sekarang. Kalau mau…ayo ke sini, kita makan bareng-bareng…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: