RSS Feed

Horeeee…..krisis brambang berakhir…..

Posted on

Berbulan-bulan Londo mengalami krisis brambang (bawang merah). Susah banget nyarinya. Kalau ada pasti mahal (6 euro per kilo bahkan kadang lebih) dan kualitasnya nggak bagus. Itu saja kadang harus beli di toko Asia karena di supermarket sulit nyarinya.

Yang paling mengeluh dengan krisis ini adalah Leo karena tidak tersedia brambang goreng ketika dia mau makan. Aku bilang:

“Lha kamu selama puluhan tahun makan nggak pake brambang goreng nggak masalah, sekarang kok ngeluh begitu nggak ada brambang….”

“Iya…..soalnya aku merasa ada sesuatu yang ilang dalam makananku…..”

Jadi yang salah aku yak? Wong sebelum menikah, dia nggak merasa kehilangan, ketika aku perkenalkan dengan bumbu penyedap ini, tiba-tiba dia merasa ada ketergantungan.

Akibatnya dia makan tidak terlalu banyak karena merasa rasa makanan berkurang. Aku sendiri juga jarang bikin soto makanan kesukaan dia. Lha piye, soto tanpa brambang kok rasanya kurang nikmat.

Aku belikan gebakken uitjes (bawang bombay goreng) di supermarket, dia cuma nyicipin sedikit, terus nggak mau lagi. Juragan satu ini nggak doyan, katanya nggak enak. Memang juragan satu ini dalam hal makanan agak pilih-pilih. Kalau tahu ada yang enak, yang nggak enak dia nggak suka.

Dulu waktu dia belum tahu rasa asli krupuk udang, dia makan krupuk kampung beli di supermarket tidak masalah bahkan suka. Begitu tahu rasa asli krupuk udang yang bener enak kiriman dari adikku, krupuk supermarket nggak mau nyentuh lagi. Kadang mendingan nggak ngenalin makanan enak sama dia ya, daripada aku yang repot. he…he…he…Sampai-sampai teman-temannya sekantor bilang kalau aku terlalu memanjakan dia. Tapi kayaknya dia memang cocok kalau disuruh jadi juri makanan karena bisa membedakan mana makanan yang enak dan mana yang enggak.

Karena kasihan, aku belikan brambang goreng di toko Asia. Dia berkomentar:

“Sedikit agak lumayan rasanya, walaupun brambang goreng dari brambang segar jauh lebih uenak…..”

Lha kan betul dugaanku. Pasti dia akan berkomentar seperti itu.

Yang paling tahu masalahku ini adalah pedagang brambang di pasar desa. Tiap hari Selasa (hari pasar), aku ke pasar desa dan selalu menanyakan hal yang sama kepada bakul brambang. Jawabannya selalu sama:

“Belum ada brambang, mevrouw. Harga brambang terlalu mahal, tapi kualitas jelek…”

Tiap kali ke pasar Rotterdam dan menemui bakul brambang, aku juga selalu mendapat jawaban yang sama. Mereka bener-bener sudah apal dengan pertanyaanku.

Kemarin ketika aku ke pasar, lha kok aku nemu brambang. Aku begitu gembira. Pedagang brambang juga ikut gembira melihat aku gembira. he…he…he…Tertulis harga brambang 1,6 Euro per 1/2 kilo atau 3,2 Euro per kilo. Tapi untuk aku dia bilang:

“Untuk anda, harganya 2,8 Euro saja per kilo, mevrouw…….”

Dia tersenyum melihat aku kelihatan bahagia. Langsung aku borong 4 kilo.

Ketika Leo pulang dari kantor, dia melihat brambang langsung kegirangan kegirangan seperti anak kecil. Horeeeee…..Akhirnya….krisis brambang berakhir. Nggak pake istirahat, dia langsung ganti baju dan cuci tangan, dan terus mulai mengupas brambang. Saking desperatenya kali ya….he…he…he….Dia bilang,

“Hari ini dikupas, terus besok kita goreng ya. Besok nggorengnya pake deep fryer saja……”

Ini gambar Leo ketika kemarin mulai mengupas brambang:

Ha…ha…ha….begitu desperatenya dia pengin brambang…..kebetulan banget kalau dia besok mau bantuin goreng. Tapi memang dia kadang nggoreng brambang sendiri. Kalau nggak percaya, bisa di-cek di sini. Aku sendiri sebetulnya males disuruh nggoreng, tapi demi suami tercintah, ya dibela-belain…..

Lega deh krisis brambang berakhir….artinya juga aku bisa jualan kering kentang lagi…..alhamdulillah….

65 responses »

  1. cutyfruty said: Juragan satu ini nggak doyan, katanya nggak enak. Memang juragan satu ini dalam hal makanan agak pilih-pilih. Kalau tahu ada yang enak, yang nggak enak dia nggak suka.

    wah, bedo dunk karo aku mbak… meski tahu yg enak, yg gak enak pun sikaaaaaaaatttt!!!

    Reply
  2. cutyfruty said: Juragan satu ini nggak doyan, katanya nggak enak. Memang juragan satu ini dalam hal makanan agak pilih-pilih. Kalau tahu ada yang enak, yang nggak enak dia nggak suka.

    coba tetanggaan yaa… mungkin aku bisa ndandakne brambang ke mas Leo… brangkat bawa brambang mentah, pulang bawa brambang mateng!

    Reply
  3. cutyfruty said: Juragan satu ini nggak doyan, katanya nggak enak. Memang juragan satu ini dalam hal makanan agak pilih-pilih. Kalau tahu ada yang enak, yang nggak enak dia nggak suka.

    Buuf……..ditempat kita masih krisis…………ha ha………yang mirip-kirip brambang masih tetep di sikaaaaaaaaaatttttttt…………as allways

    Reply
  4. cutyfruty said: Juragan satu ini nggak doyan, katanya nggak enak. Memang juragan satu ini dalam hal makanan agak pilih-pilih. Kalau tahu ada yang enak, yang nggak enak dia nggak suka.

    wah, Mbak.. Mas Leo beneran fanatik sama brambang goreng ya, sampai bela2in ngupas sendiri hehhee…Kalau aku males Mbak, ngggoreng sendiri, abis dari ngupasnya bikin nangis. belum ngiris2nya, nggorengnya minyak ke mana2…hehhe…jadi biasanya beli yg udah jadi aja, meski emang rasnya jauh berbeda..

    Reply
  5. haleygiri said: wah, bedo dunk karo aku mbak… meski tahu yg enak, yg gak enak pun sikaaaaaaaatttt!!!

    Lha nek aku yo podho. Aku sendiri sebenarnya nggak ada brambang goreng nggak terlalu kayak Leo yang merasa sangat sangat sangat kehilangan….. Percoyo ora, bareng aku wis iso nggawe lapis surabya resep anda dulu itu, saiki blio nggak mau kalau dikasih lapis surabaya-lapis surabayaan. Untungnya dia bisa ngerem untuk nggak makan lapis surabaya. Dia juga setuju kalau lapis surabaya yang aku bikin mendingan dijual soalnya kolesterolnya tinggi (karena memang dia sudah kolesterol tinggi). Tapi yo tetep wae, sisa-sisa irisan dan rontokan dia emplok. he…he….he…makanya setiap kali bikin, aku kasih dia seiris terus sisanya dijual, kasihan ngelihat dia kepingin.

    Reply
  6. haleygiri said: coba tetanggaan yaa… mungkin aku bisa ndandakne brambang ke mas Leo… brangkat bawa brambang mentah, pulang bawa brambang mateng!

    Ndandakke brambang larang, wong bayarane nganggo yuro. ha…ha…ha…

    Reply
  7. glennsean said: Buuf……..ditempat kita masih krisis…………ha ha………yang mirip-kirip brambang masih tetep di sikaaaaaaaaaatttttttt…………as allways

    Lho di sana masih krisis to buf. Padahal di sana kan kota ya, nggak kayak disini yang ndeso. Ayo kita sikaaaaaaattttttttttttttttttttttttttttt bareng. he…he…he…

    Reply
  8. tsuroiya said: wah, Mbak.. Mas Leo beneran fanatik sama brambang goreng ya, sampai bela2in ngupas sendiri hehhee…Kalau aku males Mbak, ngggoreng sendiri, abis dari ngupasnya bikin nangis. belum ngiris2nya, nggorengnya minyak ke mana2…hehhe…jadi biasanya beli yg udah jadi aja, meski emang rasnya jauh berbeda..

    O iya, dia memang fanatik banget. Karepku nyulap dia jadi Jowo, tak kasih makan nasi hampir saben dino, eh…lha kok malah kebablasen. he…he…he….Yang males sebenarnya nggorengnya say. Kalau ngupas ya bisa disambi nonton tivi. Kalau ngiris, kami pake food processor. Kebetulan food processor kami ada pisaunya yang bisa ngrajang brambang. Kurang dari 5 menit brambang 4 kilo sudah teriris dengan rapi. Lha yang muales itu nggorengnya. Lama dan oily banget to dimana-mana. Kalau kecepetan ngangkat belum mateng nggak bisa renyah. Kelamaan beberapa detik bisa angus pahit. Kemarin Leo yang nggoreng semuanya (niat banget yak?), aku jadi kernet aja. Dia pake deep fryer, kayaknya kok sedikit lebih cepat daripada kalau pake wajan atau panci di atas kompor.

    Reply
  9. tsuroiya said: wah, Mbak.. Mas Leo beneran fanatik sama brambang goreng ya, sampai bela2in ngupas sendiri hehhee…Kalau aku males Mbak, ngggoreng sendiri, abis dari ngupasnya bikin nangis. belum ngiris2nya, nggorengnya minyak ke mana2…hehhe…jadi biasanya beli yg udah jadi aja, meski emang rasnya jauh berbeda..

    enak juga kalau punya food procesor buat ngiris brambangga tahan ngiris ala manual, bisa nangis ga abis2terharu ama brambang yg diiris2enak juga kalau leo mau bantu iris2..:)cinta banget ama brambang gorengpasti lebih cinta luar biasa ama mbak Sri…uhuk..uhuk…sampe keseleken rek…

    Reply
  10. elisawijaya said: enak juga kalau punya food procesor buat ngiris brambangga tahan ngiris ala manual, bisa nangis ga abis2terharu ama brambang yg diiris2enak juga kalau leo mau bantu iris2..:)cinta banget ama brambang gorengpasti lebih cinta luar biasa ama mbak Sri…uhuk..uhuk…sampe keseleken rek…

    Dulu malah aku nggak tahu kalau food processor yang kami punya bisa untuk ngiris brambang. Wis jan norak tenan kae lho….Aku sendiri juga nggak tahan kok kalau disuruh ngiris brambang banyak-banyak. Ngiris untuk masak sih masih mending ya karena kan cuma sedikit. Lha tapi 4 kilo jé…..bisa menangis bombay…eh nangis brambang….Jadi tersanjung nih dengan kata-kata yang sampai keselek…….

    Reply
  11. elisawijaya said: enak juga kalau punya food procesor buat ngiris brambangga tahan ngiris ala manual, bisa nangis ga abis2terharu ama brambang yg diiris2enak juga kalau leo mau bantu iris2..:)cinta banget ama brambang gorengpasti lebih cinta luar biasa ama mbak Sri…uhuk..uhuk…sampe keseleken rek…

    Leo bener2x lidah Indo,dimasakin Indo Food apa aja suka,salut deh,enak kamu Sri tiap hari nga perlu masak 2 kali ala londo & ala Indo….

    Reply
  12. ernies said: Leo bener2x lidah Indo,dimasakin Indo Food apa aja suka,salut deh,enak kamu Sri tiap hari nga perlu masak 2 kali ala londo & ala Indo….

    Aku masak sih cuma sekali buat berdua….males masak yang beda. Lho kamu masak 2 kali ya? Wah repot juga ya kalau harus begitu…..

    Reply
  13. ernies said: Leo bener2x lidah Indo,dimasakin Indo Food apa aja suka,salut deh,enak kamu Sri tiap hari nga perlu masak 2 kali ala londo & ala Indo….

    Leo kelihatan di foto, tenang pikiranya sudah ada brambang sekantong disampingnya.

    Reply
  14. ellytjan said: Leo kelihatan di foto, tenang pikiranya sudah ada brambang sekantong disampingnya.

    Ternyata kebahagiaan Leo sederhana ya tante, cuma sejumput brambang di atas nasi. he…he…he…

    Reply
  15. ellytjan said: Leo kelihatan di foto, tenang pikiranya sudah ada brambang sekantong disampingnya.

    Penawaran Kerjasama :Usulan ya, kalau mau kiriman bawang merah dari Indonesia pesan aja sama sy. sy banyak ngrim untuk bawang merah ke beberapa Propensi di Indonesia sperti : Batam, Pekanbaru, Medan, Dumai, Kalimatan, Sulawesi dll. dlam jmlah minimal 2Ton/ minggu. dan juga suplay kebeberapa pasar di Jkt, tanggerang, surabaya, Yogyakarta, & sekitarnya.dan untuk mendukung kbutuhan Pasar kami mmiliki area sawah yg bkerjasama dgn banyak petani setempat untuk menanam Bawang. Sy tawarkan kerjasama untuk menjadi Agent penjualan Bawang Merah di Belanda dan sekitarnya. Hub saya di 021-99287431 atau 0815-19753931 Email : kyh_hardjono@yahoo.com Saya tunggu kabarya, Salam kenal. Kisnayanti Hardjono

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: